Blogging

Proyektor Mini YG-300 : Si Minimalis Berdesain Cantik dan Murah

Pinterest LinkedIn Tumblr

Dunia teknologi yang semakin canggih memungkinkan semua perangkat dimodifikasi ulang sehingga memiliki ukuran yang compact dan kecil sehingga mudah untuk dibawa – bawa. Hal yang sama juga berlaku dalam teknologi proyektor. Teknologi proyektor dimulai dengan perkembangan Over Head Proyektor (OHP) yang memiliki badan besar dan sangat berat sehingga perlu dipasang secara permanen. Tugas utama OH adalah memuat media transparan ke arah layar datar sehingga menghasilkan gambar yang lebih besar daripada aslinya.

Saat ini sudah banyak proyektor mini yang dapat menggantikan tugas OHP. Sesuai dengan daya tariknya, proyektor ini berukuran kecil. Karena ukurannya yang kecil, perangkat ini sangat mudah dibawa dan tentunya cocok untuk mereka yang memiliki mobilitas tinggi dalam kehidupan sehari-hari. Kami telah menemukan bahwa dari banyak produk yang ada di pasaran, proyektor mini YG-300 adalah salah satu yang paling dicari.

Karena itu, kami juga ingin mencoba kemampuan proyektor ini untuk memenuhi kebutuhan hiburan. Apa saja fitur dari proyektor mini YG-300? Ikuti saja ulasan kami di bawah ini untuk mendapatkan jawaban lengkap.

Baca juga : News! Facebook Segera Rilis Horizon (dunia Virtual Reality) di 2020

Spesifikasi Proyektor mini YG-300

kelengkapan proyektor mini YG-300 yang minimalis

1. Pengemasan dan desain

Ketika kami pertama kali membeli barang ini di kantor, kami dikejutkan oleh desain proyektor yang tidak biasa. Produk ini didasarkan pada warna putih dan kuning yang menarik. Karena itu, ketika kami melihatnya, perasaan antusiasme yang berlebihan muncul untuk segera menguji kemampuannya. Saat dibuka dari kotak, produk ini hadir dengan bahan yang cukup keras dan berbentuk kotak. Saat melepas dan membuka bagian atas, Anda akan melihat bahwa kotak dengan spons dibagi menjadi dua bagian. Satu untuk proyektor dan satu untuk menyimpan kabel, tripod mini, ke remote control. Remote control ini menggunakan baterai AAA, yang sayangnya tidak disertakan.

Satu hal yang menarik tentang desain dan kemasan proyektor ini adalah kompatibilitas kemasan dengan unit produk. Proyektor mini murah ini memiliki perangkat dengan desain yang persis sama seperti yang dapat dilihat pada gambar kardus. Desainnya juga menggunakan dua warna putih dan kuning, yang cukup elegan. Sama sekali tidak terlihat murahan bagi kita. Bahkan warna putih yang digunakan dalam perangkat ini tidak membuat kita ragu. Bukan apa-apa, bahan bewarna putih umumnya cepat menjadi kotor dan tidak menarik lagi.

Sejujurnya, desain perangkat ini bahkan cocok untuk digunakan sebagai dekorator ruangan. Karena semua port memiliki cropping yang rapi. Semua port terletak dengan rapi di belakang dan tepat di belakang. Tidak mengganggu desain visual tubuh. Untuk mengkonfigurasi tombol pada case ditempatkan di atas. Tombol-tombol ini juga hadir dengan guntingan rapi dengan karakter yang ada yang masih menggunakan warna putih. Jadi, penampilan proyektor mini ini terlihat cantik.

2. Berbagi pengalaman

Ya memang harga tidak pernah bohong. Proyektor mini ini dapat dengan mudah Anda temukan di toko online terbaik dan terpercaya seperti Tokopedia dan Bukalapak dengan harga kurang dari Rp 500ribu. Tentunya dengan harga seperti itu, Anda memang perlu mempertanyakan kualitas dari bahan material pembuatan proyektor ini. Misalnya saja ketika kami memegang proyektor ini, Anda akan mengira bahwa ini adalah sebuah mainan plastik yang dapat dibeli di pasaran. Apalagi ketika mulai menekan tombol daya, saya takut proyektor yang baru dibeli ini akan langsung rusak. Mungkin karena sakelar itu sendiri hadir dengan ukuran kecil dan tipis. Perasaan murahnya yang kita rasakan saat memegang perangkat ini bahkan lebih kuat ketika terhubung dengan mini tripod terintegrasi. Saat kami ingin mengencangkan koneksi antara proyektor dan tripod, eh … ujung tripodnya patah. Meskipun kami tidak memutarnya dengan kekuatan berlebihan.

Berkat pengalaman ini, kami juga dapat menyarankan bahwa produk ini tidak tahan jika terjatuh dari ketinggian secara tidak sengaja. Dipastikan material akan retak rusak. Ini sih hanya berdasarkan hemat kami karena tidak berani memeriksa kekuatan tubuh secara langsung. Jelas saja kami tidak yakin melihat kinerjanya sejauh ini.

Selain itu, perangkat ini dalam paketnya tidak termasuk kabel HDMI untuk menghubungkannya ke laptop. Kabel yang disediakan oleh YG-300 hanyalah kabel RCA di satu ujung dengan jack 3,5 mm. Untuk koneksi port, produk ini dapat dengan mudah dihubungkan ke perangkat lain. Semua port yang ada dapat bisa dihubungkan. Nah ini dia poin lebihnya menurut Howie. Meskipun dapat dengan mudah dihubungkan, ini tidak berarti bahwa kabel-kabel ini tidak terhubung dengan kuat. Sebaliknya, kabel HDMI yang kami gunakan tidak mudah dipisahkan, meskipun perangkat sering terguncang dan bergeser.

Satu hal lain yang mungkin menjadi kelebihan dari proyektor simple ini adalah cara operasi yang sederhana. Kami dapat mengatur semua yang kami butuhkan menggunakan tombol di bagian atas casing. Hanya perlu sedikit adaptasi untuk mengetahui fungsi masing-masing tombol. Kami melakukan ini tanpa terlebih dahulu membaca manual. Jadi sangat mudah dilakukan. Begitu pula saat kita ingin mengatur fokus lensa. Tidak ada masalah serius yang kita hadapi. Pegangan untuk instalasi sangat mudah untuk digeser ke atas dan ke bawah. Memiliki fungsional dan menarik secara fungsional.

3. Performa

Proyektor mini YG-300 dengan desain cantik dan murah

Jadi seperti apa penampilan performanya? Seperti yang kami sebutkan di atas, proyektor mini YG-300 ini mudah dihubungkan ke laptop. Jadi kami ingin tahu apakah dia bisa menonton video. Tapi harapan kami sepertinya terlalu tinggi. Hasil gambar yang dihasilkan tidaklah sebagus saat menonton video di layar laptop. Hal ini terjadi karena kualitas gambar yang diproyeksikan memiliki pixel yang lebih rendah daripada layar laptop.  Jelas saja proyektor mini ini hanya support sampai 1080 pixels.

Tentu saja, hal ini juga berefek secara langsung pada detail dari gambar yang dihasilkan karena detailnya tidak sebagus yang kami harapkan. Gambar ini kurang lebih mirip dengan efek visual dari game Nintendo lama. Untuk melakukan ini, kami juga mencoba memutar video dengan versi 8-bit. Dengan tampilan seperti itu, persepsi visual proyektor ini menjadi lebih mudah. Karena itu, kami juga berpikir bahwa mungkin produk ini cocok untuk kami yang ingin bermain game subway layar lebar.

Baca juga : Rekomendasi Kacamata Virtual Reality (VR) Terbaik untuk HP Anda

Semoga sharing mengenai proyektor ini dapat memberikan pengetahuan dan membantu Anda dalam memutuskan untuk membeli proyektor yang mana. hehe

Write A Comment

2 × 3 =

Pin It